Waspada! Ini 15 Tanda-tanda Diabetes Semakin Parah

0
35

Golansia.com — Setiap orang harus mengetahui tanda-tanda bahwa diabetes semakin parah.

Pasalnya, diabetes adalah penyakit yang ditandai dengan peningkatan gula darah dan dapat menyebabkan penyakit jantung, gagal ginjal, bahkan kematian.

Diabetes juga penyakit yang disebabkan oleh gaya hidup. Orang gemuk memiliki risiko diabetes tertinggi.

Selain itu, penyakit ini juga bisa terjadi pada seseorang karena faktor genetik. Bagi orang-orang di keluarga Anda yang memiliki riwayat diabetes, Anda perlu mengambil tindakan pencegahan dan segera menjalani tes.

 

Berikut tanda-tanda diabetes semakin parah yang harus diwaspadai.

  1. Usus dan kandung kemih tidak berfungsi dengan baik

Kerusakan saraf dapat menyebabkan penderita diabetes sulit mengetahui kapan mereka perlu ke kamar mandi, bahkan ketika kandung kemih sudah penuh. Akibatnya, penderita mungkin sering mengalami infeksi kandung kemih.

Sembelit dan diare pun terjadi jika saraf ke usus kecil mengalami kerusakan. Sementara perut juga dapat kehilangan kemampuan untuk menggerakkan makanan melalui sistem pencernaan, sehingga menyebabkan muntah dan kembung.

 

 

  1. Gangguan pendengaran

Suara bergerak melalui jalur yang rumit dari dunia luar ke otak. Banyak pembuluh darah kecil dan saraf di telinga yang berperan dalam penghantarannya.

Glukosa darah yang tinggi dapat merusak pembuluh darah dan saraf ini, sehingga gangguan pendengaran dua kali lebih sering terjadi pada penderita diabetes.

 

  1. Gusi berdarah

Menukil Healthgrades, penderita diabetes bisa mengalami pendarahan dan gusi yang tampak tertarik ke belakang dan membentuk kantong di sekitar gigi. Hal-hal ini adalah tanda periodontitis, bentuk penyakit gusi yang parah.

Tanpa perawatan, penderitanya mungkin akan kehilangan gigi. Dalam beberapa kasus yang lebih parah, infeksi gusi dapat membuat glukosa darah lebih sulit dikendalikan.

 

  1. Mulut kering atau sakit

Glukosa darah yang tinggi dapat menghilangkan kelembapan mulut. Akibatnya, penderitanya dapat mengalami rasa sakit, luka, infeksi, dan gigi berlubang.

Cegahlah masalah mulut yang terkait dengan diabetes dengan menyikat gigi dengan benar dan mengunjungi dokter gigi setiap enam bulan sekali.

 

  1. Gangguan penglihatan

Penderita diabetes mungkin mengalami kesulitan membaca atau melihat pantulan cahaya aneh di sekeliling lampu pada malam hari. Fluktuasi bisa terjadi pada kejelasan penglihatan dalam jarak dekat dan jarak jauh.

#ctaText??#  Paparan Sinar Matahari Baik untuk Meningkatkan Kesehatan Mental

Penglihatan penderita diabetes yang semakin parah bisa kabur, dan muncul bintik-bintik gelap atau lampu yang berkedip muncul di bidang pandang. Selain itu, mata mungkin memerlukan waktu yang lebih lama untuk menyesuaikan diri saat berpindah dari tempat gelap ke tempat yang terang.

 

  1. Kulit pecah-pecah atau gatal

Tubuh mempertahankan lebih sedikit kelembapan ketika Anda memiliki glukosa darah tinggi, membuat kulit kering dan gatal. Kulit pecah-pecah memungkinkan bakteri masuk ke dalam kulit dan menyebabkan infeksi yang lambat sembuh.

Tanda-tanda lain yang dapat muncul pada kulit termasuk bercak-bercak gelap, lecet, ruam, sisik, atau benjolan keras seukuran kacang polong. Beberapa area mungkin menjadi kaku, dingin, atau tidak berbulu.

7. Tangan dan kaki kesemutan atau mati rasa

Kerusakan saraf mengganggu sinyal antara ekstremitas dan otak. Penderita diabetes mungkin merasakan sensasi seperti ditusuk-tusuk jarum, tetapi tidak merasakan panas, dingin, nyeri, atau bahkan tekanan pada kaki Anda saat berjalan.

Otot-otot di tungkai dan kaki mungkin melemah, membuat penderita diabetes menjadi lebih tidak stabil.

8. Tangan dan kaki terasa sakit

Dalam kasus lain, saraf yang berantakan mengirimkan pesan yang teracak, memicu sensasi yang tidak selaras dengan rangsangan eksternal.
Bahkan selimut tipis yang menyelimuti kaki dapat menyebabkan Anda merasa sakit, terutama di malam hari. Selain itu, Anda mungkin mengalami sensasi panas atau dingin yang ekstrem, atau merasa seperti mengenakan sarung tangan dan kaus kaki padahal tidak.

9. Kaki sering terasa kram atau sakit

Masalah sirkulasi dapat menyebabkan betis, paha, atau bokong terasa sakit saat berjalan atau melakukan aktivitas fisik lainnya. Rasa sakit ini dapat berkurang dengan istirahat.

Namun, tetaplah laporkan kepada dokter jika mengalami gejala ini terus menerus. Langkah ekstra perlu diambil secepatnya untuk melindungi pembuluh darah Anda.

10. Kehidupan seks menjadi lebih sulit

Bagian intim tubuh tidak kebal dari kerusakan saraf. Pria mungkin mengalami kesulitan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi. Sementara wanita mungkin mengalami kekeringan pada vagina atau merasa tidak mudah terangsang atau mengalami orgasme.

#ctaText??#  Batuk Terus-menerus? Kenali 8 Penyebabnya

Namun, perubahan-perubahan ini tidak mengurangi hasrat seksual.

11. Berkeringat lebih banyak
Beberapa penderita diabetes berkeringat lebih sering, terutama di malam hari atau saat mereka makan. Sebagian lainnya berhenti berkeringat sama sekali, bahkan dalam cuaca yang sangat panas.

12. Sering pusing

Tanda-tanda diabetes semakin parah termasuk pingsan bila berdiri terlalu cepat. Hal ini dikarenakan jantung mungkin berdetak terlalu cepat.

Jika gejala ini terjadi secara tiba-tiba atau disertai sesak napas, nyeri dada, bicara cadel, atau kehilangan penglihatan, segera cari pertolongan. Aliran darah ke jantung atau otak mungkin melambat atau berhenti.

13. Peningkatan rasa haus

Penderita diabetes terkadang mengalami polidipsia, suatu bentuk rasa haus yang ekstrem. Hal ini umum terjadi pada diabetes tipe 1 yang tidak terkontrol dan juga dapat terjadi pada diabetes tipe 2 ketika kadar gula darah sangat tinggi.

Melansir Medical News Today, glukosa darah yang tinggi dapat menyebabkan dehidrasi dan rasa haus, dan dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk menyerap air.

14. Nafsu makan meningkat tanpa penambahan berat badan

Penderita diabetes mungkin memiliki kadar glukosa darah yang tinggi, tetapi sel-selnya tidak dapat mengakses glukosa ini untuk digunakan sebagai energi. Hal ini terjadi karena tubuh tidak memproduksi insulin atau tidak dapat menggunakan insulin dengan benar.

Insulin diperlukan untuk memproses glukosa secara efektif. Bahkan jika seseorang memiliki kadar gula darah yang tinggi, tubuh mereka mungkin kekurangan energi.

Hal ini dapat menyebabkan polifagia, di mana tubuh memicu tanda-tanda kelaparan saat mencoba mendapatkan akses ke makanan. Bahkan ketika seseorang makan, rasa lapar mungkin tetap ada karena tubuh terus meminta untuk makan.

15. Penurunan berat badan

Ketidakmampuan untuk menyerap glukosa juga dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Berat badan penderita diabetes tergantung pada seberapa baik tubuh menggunakan glukosa dan seberapa banyak orang tersebut makan. Hal ini mungkin juga terkait dengan buang air kecil berlebihan yang dapat terjadi pada diabetes yang termasuk tanda-tanda diabetes semakin parah.

sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here