In Memoriam Ferry Mursidan Bin Baldan Nyak Oepin Arif

    0
    22

    IN MEMORIAM
    FERRY MURSIDAN Bin BALDAN NYAK OEPIN ARIF

    Ditulis :
    Dr.Abidinsyah Siregar

    Jumat 2 Desember 2022 jelang sore terbaca dari suatu group whatsapp pesan singkat bahwa Ferry Mursidan Wafat. Sungguh mengejutkan.
    Tidak berapa lama kabar meluas, sang tokoh nasional, politisi cerdas dan santun telah wafat.

    Beberapa hari sebelumnya kami masih bertemu di Munas XI Kahmi di Palu, 25 November 2022. Ferry tampak segar, gagah, tersenyum cerah dengan tawa khasnya.
    Saya juga diberitahu istri yang sedang memimpin rapat di PB IIDI, didaerah Menteng, bergabung berangkat dari sekretariat PP IPHI didaerah Matraman, menuju rumah duka didaerah Kemanggisan, Palmerah, Jakarta Barat.

    Tidak mudah menemukan jalan ke rumah duka, harus menyesuaikan jalur Ganjil Genap.
    Saat tiba sore, masyarakat takziah sudah mulai ramai, sudah ada Menteri Investasi Bung Bahlil Lahadalia juga Menteri ATR/BPN Pak Hadi Tjahjanto sedang diwawancarai media, dan banyak tokoh partai, tokoh masyarakat, birokrat dan tentu warga Himpunan baik HMI maupun Kahmi.

    Karangan bungapun sudah mulai banyak.
    Menatap ke arah rumah duka, langsung terkesima. Rumahnya biasa saja dibanding ketokohannya yang luar biasa. Rumah No.24 itu bagai terjepit diantara rumah warga yang lain. Garasi hanya muat 1 mobil. Di garasi inilah saya menemani pengurus masjid setempat ikut memandikan jenazah, sambil doa membisikkan “wahai hamba Allah yang baik, kami mandikan kamu bersih bersuci, agar nyaman menghadap Penciptamu”.

    Makin takjub ketika saya mendengar dari jiran tetangga bahwa dirumah itulah, Bung Ferry lahir dan besar, hingga rumah itu diamanahkan orangtua kepadanya. Sungguh almarhum anak sholeh.

    Bandung
    Saya sudah kenal dengan nama Ferry sebagai aktivis HMI Cabang Bandung.
    Pada zamannya interaksi aktifis antar kota sangat intens.
    Apalagi diera 1981 sampai 1990 situasinya cukup tegang.  Sebagai Ketua Umum HMI Cabang Medan saya menyaksikan bagaimana Kongres XIV HMI di Bandung, bagai “mencekam”. Diluar Gedung Kongres tampak di samar-samar kegelapan mobil-mobil tempur militer serta tentara yang cukup banyak.

    Namun sekalipun suasananya bagai mencekam, para aktifis HMI santai saja, tetap fokus diforum Kongres yang menerima pertanggung jawaban Bang Dullah, panggilan akrab Abdullah Hehamahua. Dalam suasana seperti itu, saya mendapat manfaat, pengertian yang semakin dalam tentang konsekuensi menjadi anggota HMI yang harus menonjolkan Independensinya, agar kecerdasannya dalam Keislaman dan KeIndonesiannya berkembang sejalan dengan fithrah manusia yang cendrung kepada kebenaran dan sejalan dengan cita-cita Proklamasi’45.

    Dari peristiwa itu, tampak bahwa HMI adalah sebuah kekuatan yang sangat diperhitungkan di Republik ini. Saya berbisik membathin bahwa saya ada di organisasi yang tepat.
    Bandung semakin punya nilai tambah dan magnit, karena disana ada Masjid Salman ITB dengan tokoh pembinanya yang sangat populer dan selalu memberikan tausyah subuh yang sangat bernas, yaitu DR.Ir.Imanuddin Abdurrahim yang biasa dipanggil Bang Imad, putra tanah Deli.

    Bang Imad, mampu mengambil inti pola pandang keIslaman dari konsep Nilai Dasar Perjuangan (NDP) HMI yang ditulis Nurcholish Madjid dan kawan-kawan.
    NDP begitu indah dinarasikan Bang Imad yang enjinering, banyak mahasiswa dari berbagai Perguruan Tinggi datang dan mendengar kuliah subuh Bang Imad. Diberbagai kampus dan tempat kos mahasiswa mendengarkan lewat radio atau kaset tape-recorder.
    Semoga Bang Imad mendapat Surga Jannatunnaiim.

    Ferry Mursidan Baldan
    Aktifis HMI Cabang Bandung yang sepantaran diera tahun 1980-1990, saatmana saya Ketua Umum HMI Cabang Medan (1981-1982) berlanjut menjadi Ketua Umum Badko HMI Sumatera Bahagian Utara yang meliputi Provinsi Aceh dan Sumatera Utara berpusat di Medan (1983-1986), ada Komarudin Rahmat sebagai Ketua Umum Badko Jawa Bahagian Barat yang meliputi Jakarta, Banten dan Jawa Barat berpusat di Bandung periode 1981-1983, dilanjut Jayadi Kamrasyid (1983-1985), kemudian Berliana Kartakusuma (1986-1988), dan Ferry Mursidan Baldan (1988-1991).

    Di era itu ada 5 Kongres HMI yang termasuk relatif dikenang dan bersejarah yaitu Kongres HMI XIV di Bandung tahun 1981 dimana terpilih Ahmad Zacky Siradj (IAIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, tokoh HMI Cabang Jakarta).
    Kongres HMI XV di Medan tahun 1983 yang dikenal sebagai Kongres Perjuangan, yang berjuang secara Spiritual dan Intelektual dari tekanan pemaksaan Azas Tunggal Pancasila tanpa dasar hukum apapun.

    Di Medan terpilih bung Harry Azhar Azis, maka menjadi tugas besar Bung Harry untuk adu argumentasi “mempertahankan kebenaran” cara berfikir HMI yang sudah Pancasilais sejak Kongres HMI X di Palembang tahun 1971 (dimana Bang Akbar Tandjung terpilih Ketua Umum PB). Bung Harry kuat dan populer karena didukung sepenuhnya oleh Badko HMI dan Cabang HMI se Indonesia.

    Pada Kongres HMI XVI di Padang tahun 1986 (karena situasi politik menyebabkan banyak periode HMI Badko ataupun Cabang yang seharusnya berakhir 1985 menjadi 1986 agar tetap terkonsolidasi).

    Di Padang diputus HMI “menetapkan” azas Pancasila. Bukan menerima. Sontak elit politik Nasional kaget, bahkan ada yang memplesetkan bahwa HMI menolak Pancasila.
    Alasannya Kongres HMI XVI sangat sederhana, karena Pancasila sudah ada dalam Pembukaan Anggaran Dasar HMI Hasil Kongres X di Palembang tahun 1971, justru aneh jika menerima yang sudah ada.

    😷  Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin Menerima Audiensi BPP OBKESINDO

    Disesi akhir Kongres adalah pertarungan 2 calon Ketua Umum PB HMI, yaitu Dr.Abidinsyah Siregar alumni Fakultas Kedokteran Univ.Sumatera Utara Medan (Ketua Umum Badko HMI Sumbagut) yang didukung seluruh Badko-Badko se Indonesia dan Ir.M.Saleh Khalid, alumni IPB Bogor mantan Wasekjen PB HMI.

    Perlombaan angka dalam perhitungan suara sampai 9 kali hingga menjelang subuh, dan berakhir dengan kemenangan Bung M.Saleh Khalid 4 suara lebih banyak.
    Kongres HMI XVII di Lhok Seumawe, Aceh terpilih Bung Herman Wiryananda, arek Surabaya nan flamboyan. Selain Politisi belakangan menjadi Wakil Ketua BPK RI.
    Dan Kongres XVIII HMI di Jakarta, dimana terpilih Bung Ferry Mursidan Baldan.
    Bung Saleh Khalid, Bung Herman dan Bung Ferry bagaikan punya beban misi tersendiri karena paska Kongres HMI XVI Padang memasuki fase implementasi Undang-Undang Keormasan, yang mengamanatkan adanya Azas Pancasila bagi seluruh Organisasi Kemasyarakatan.

    Ketika itu banyak Ormas Keagamaan Besar pun sudah lebih dahulu menerima.
    Bagi HMI bukan hal sulit menempatkan Islam dan Pancasila dalam system konstitusionalnya. Dan tidak dipertentangkan dan bukan dikhotomi, karena keduanya hal yang berbeda makam.

    Islam hidayah Allah sang Pencipta. Sedangkan Pancasila, adalah kesepakatan anak Bangsa untuk melahirkan Indonesia sebagai tempat hidup bersama. Dua hal yang tidak boleh dipertentangkan.

    Kelima sila Pancasila sudah tertera jelas tegas dalam Mukaddimah Anggaran Dasar HMI.
    Bung Harry, Bung Saleh Khalid dan bung Jayadi Kamrasyid, sudah mendahului kita, semoga mereka mendapat tempat Surga Jannatunnaiim.

    Saya selalu bangga pada penampilan dan kualitas berfikir para aktifis HMI Bandung termasuk Udi Barak Noor, Sofyan Sulaeman. Begitu juga kepada semua aktifis dan senior HMI dari berbagai HMI Cabang se Indonesia, termasuk dari Jakarta, Surabaya, Makassar, Manado, Jayapura, Banda Aceh, Padang, Den Pasar, Kupang, Jaya Pura yaa disemua Cabang HMI se Indonesia yang saya lihat sampai sekarang, bukan hanya cerdas dan santun, tetapi juga gagah, memberi kesan HMI sebagai organisasi yang menjanjikan, bukan organisasi abal-abal, kaku dan seram.

    Semakin kenal bung Ferry ketika beliau menjadi Ketua Umum Pengurus Besar HMI sekitar tahun 1990-1992. Kebiasaan saya, jika dinas ke Jakarta atas undangan Kementerian atau NGO, selalu disempatkan untuk silaturrahmi dengan PB HMI di Jalan Diponegoro 16a. Semakin kenal Bung Ferry yang menjadi Ketua Umum nya tahun 1990-1992, berdiskusi dengan kawan-kawan PB HMI untuk “re-charge and re-fresh” informasi terkini, agar tak tersesat.

    Bergaul dan berdiskusi dengan mereka selalu mendapatkan hal-hal baru yang mencerahkan pemikiran dan pandangan. Bung Ferry menarik perhatian dengan kesederhanaan, keramahtamahan dan cara pandang serta pola pikirnya yang maju.
    Kesan itu sudah memberikan suatu harapan buat saya bahwa kelak Ferry akan menjadi seorang tokoh Nasional. Ferry “tersemai” dari ladang HMI, tumbuh didunia politik bersama Partai Golkar dan berkembang berbuah di Partai Nasional Demokrat (Nasdem)

    Awalan kata “ter” seperti kata ter pada awalan Tujuan HMI yaitu Terbinanya Insan Akademis dan seterusnya, menunjukkan kualitas dan kualifikasi kekaderan seseorang di kancah kaderisasi anggota HMI yang sangat amat bergantung pada “diri sendiri”, pada niat, pada atensi, pada harapan dan keyakinan. Sebaliknya bukan diawali suku kata “di” yang boleh jadi maknanya menunggu dan berharap dari luaran, bukan dari diri sendiri.

    Alhamdulillah terbukti beberapa tahun kemudian Ferry menjadi seorang politisi anggota Komisi II DPR RI Periode 2004-2009 yang sekaligus menjadi Ketua Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang (RUU) Pemilihan Umum dan Pemilihan Presiden.
    Ferry tampak begitu cemerlang dan memiliki kapasitas yang kuat di dalam memimpin Pansus tersebut. Keterbukaan kepada publik membuat masyarakat mengetahui hingga detil substansi RUU dan progress eksekusinya.

    Karya besar itu melengkapi karya monumental bersejarah lainnya yang melibatkan Ferry sebagai Wakil Ketua Pansus RUU Otonomi Khusus Aceh, juga Wakil Ketua Pansus RUU Otonomi Khusus Papua.Tentu berbeda dengan eksekusi legislasi belakangan ini, yang katanya bisa RUU menjadi UU tetapi publik ketinggalan prosesnya.
    Bahkan antara Badan Legislasi DPR RI dan Pemerintah bisa saling lempar tuduhan sebagai pengusul RUU.

    Saat menjadi Menteri ATR/Kepala BPN pada Kabinet Kerja Presiden Jokowi periode 2014-2019, salah satu program simpatiknya adalah Sertifikasi semua tanah peruntukan rumah ibadah.Suatu gagasan cerdas, dan surprise bagi para tokoh agama dan sangat disyukuri.
    Ferry politisi yang bersungguh-sungguh, berkomitmen, dan totalitas.

    Mari Belajar Dari Integritas Ferry
    Sejak Ferry diberhentikan Presiden Jokowi sebagai Menteri ATR/Kepala BPN tahun 2016, sekalipun sedang dipuncak perbaikan pola kerja Agraria dan Tata Ruang, sejak itu pula Ferry tidak pernah menunjukkan sikap kecewa apalagi mengumpat.

    😷  MEMAKNAI ALIH TAHUN DALAM SYUKUR DAN WASPADA

    Ferry diam, diam yang terasa luar biasa, menunjukkan kematangan integritas. Ferry pastas diteladani. Dua pertemuan kami yang terakhir adalah di Bandung 31 Oktober 2022 pada saat Resepsi peringatan hari ulang tahun Ikatan Dokter Indonesia (IDI) ke-72 dimana Ferry bersama Prof.DR.Fahmi Idris (Mantan Dirut BPJS Kesehatan) mendampingi Pak JK yang malam itu memberikan sambutan bersama Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.
    Dan di Munas ke-11 KAHMI di Palu, persisnya bertemu pada tanggal 25 November 2022 pada saat gala dinner. Bersalaman erat dan saling menyapa hangat.

    Dua kali Munas KAHMI terakhir, Medan (2017) dan Palu (2022) yang memungkinkan bagi siapa saja mendaftarkan diri secara pribadi ataupun didaftarkan oleh Majelis-majelis Kahmi, nama Ferry tidak terdaftar. Ketika disinggung mengapa tidak ikutan mencalonkan diri jadi Presidium Majelis Nasional KAHMI? Ferry hanya tersenyum. Bagi banyak orang ini dilihat sebagai satu sikap dan integritas.

    Ferry merasa setelah menjadi politisi maka tugas-tugas keahlian dan kenegaraannya sudah melekat di medan Perjuangan Politik, perjuangan yang momentumnya adalah memperjuangkan cita-cita dan harapan HMI diluar HMI/Kahmi untuk mewujudkan masyarakat adil dan Makmur yang diridhoi Allah SWT, sebagai ultimate goal tujuan HMI.
    Dari catatan adinda Arief Rosyid Hasan (Ketua Umum PB HMI 2013-2015) mengutip cerita dari Hanifah Husein Baldan, istri almarhum bahwa Ferry memilih menjadi seorang politisi yang menghabiskan waktunya untuk Ummat dan Bangsa.

    Foto : Dok. Setkab.go.id

    Presiden Jokowi saat datang melayat bersama Pak Jusuf Kalla (Mantan Wakil Presiden ke-10 dan ke-12) mendoakan Almarhum Ferry diberikan tempat terbaik disisi Allah SWT. Aamiin Ya Rabb’al alaamiin..

    Sementara Pak JK, mengenang Ferry sebagai sosok yang sangat berjasa kepada Bangsa dan Negara, juga bagi Palang Merah Indonesia (PMI).

    Ferry Tangguh Didukung Hanifah yang Tangguh 
    Ferry Mursidan Baldan (aktifis HMI Bandung) dan Hanifah Husein (aktifis HMI Bogor asal Medan), menurut informasi bung HM Joni,SH, MH (lawyer kondang Jakarta asal Medan) mereka bertemu dan jadian saat Ferry menjadi Ketua Umum Pengurus Besar HMI Periode 1990-1992, dan Hanifah menjadi Ketua Bidang Kohati PB HMI.
    Mereka duet Tangguh dan berkelanjutan membina Rumah Tangga.

    Hanifah putri asal Medan tumbuh dari Pendidikan Agama, mulai dari Madrasah Ibtidaiyah, Tsanawiyah hingga Aliyah di Perguruan Al-Washliyah Medan, hingga berlanjut ke Fakultas Peternakan Institut Pertanian (IPB) Bogor.
    Disini, Hanifah pernah menjadi Ketua Senat Faknak IPB hingga menjadi Dewan Pembina Himpunan Alumni IPB.

    Banyak aktifitas Hanifah, wanita Tangguh penuh gagasan. Pendiri PT Takaful Indonesia, Bank Muamalat, Yayasan Mahkota Insan Cita. Disamping menjadi Pengusaha.
    Terakhir, Hanifah baru saja menyelesaikan tugasnya sebagai Kordinator Nasional Forum Alumni HMI Wati (FORHATI) pada Munas XI Kahmi di Palu, Sulawesi Tengah, seminggu yang lalu.

    Hanifah juga salah seorang Pendiri dan Eksekutif perkumpulan baru yang bernama Observasi Kesehatan Indonesia (OBKESINDO) atau Indonesia Health Observer (IHO), perkumpulan yang menghimpun para purna bhakti ASN mantan eselon 1 dan 2 berbagai Kementerian/ Lembaga dan Purnawirawan Pati dan Pamen TNI dan Polri yang peduli pada Health and Beyond Health untuk berkontribusi kepada Negara dengan pendekatan Observasi dan Analisa Outcome dan Output serta memberi gagasan solutif, Kolaboratif dan Sinergistik mengatasi pola kerja Lembaga Negara yang tampak semakin egosentrik, sementara masalah multikompleks.

    Bukan hanya Hanifah dan Keluarga kehilangan Ferry, tetapi puluhan juta anggota HMI, alumni HMI, masyarakat Politik, Ummat dan masyarakat umum terkejut, kehilangan Ferry.

    Semua mendoakan Ferry wafat dalam husnul khotimah, mendapat ampunan Allah SWT.
    FERRY WALAU MUDA MENINGGALKAN BANYAK KEBAIKAN DAN KEBAJIKAN UNTUK KITA WARGA HIMPUNAN DAN MASYARAKAT.

    Kegagalan saya sebagai Dokter dan sahabat, adalah gagal mengajak dan meyakinkan Bung Ferry untuk mengurangi jika tak bisa berhenti merokok, sama seperti gagalnya mengajak Bung Harry Azhar Azis.

    Semoga Para mantan Ketua Umum PB HMI yang telah wafat, yaitu Kakanda Lafran Pane/Pendiri HMI (Ketua Umum PB HMI Periode 1947-1948); Kkd M.S. Mintaredja (Periode 1948); Kkd Achmad Tirtosudiro (Periode1948); Kkd Lukman El Hakim (1951); Kkd A.Dahlan Ranuwihardjo (1951-1953); Kkd Deliar Noer (1953-1955); Kkd Amir Radjab Batubara (1955-1957); Kkd Ismail Hasan Metareum (1957-1960); Kkd Oman Komaruddin (1960-1963); Kkd Dr.Sulastomo (1963-1966); Kkd Nurcholis Madjid (1966-1969 dan 1969-1971); Ketua Umum PB HMI ke-17 Bung Harry Azhar Aziz (1983-1986); Ketua Umum ke-18 Bung M.Saleh Khalid (1986-1988); Ketua Umum ke-19 Herman Widyananda (1988-1990); Ketua Umum ke-20 Bung Ferry Mursidan Baldan; dan Ketua Umum ke-30 Bung Mulyadi P.Tamsir (2015-2018).

    Dari 32 Ketua Umum PB HMI, sejak kelahirannya 1947, 16 (enam belas) tokoh puncak HMI sudah mendahului, kiranya Allah SWT memberikan tempat terbaik untuk mereka di Surga Jannatunnaiim. Aamiin YRA.
    Lahumulfatihah..

    Dr. Abidin/ Dewan Etik MN Kahmi
    Jakarta-Sunter 051222🤲

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here